Ustaz Ebit T̷olong J̷angan Tol̷eh Bel̷akang. N̷etizen Perasan Sesuatu yg Berbeza Ustaz B̷antu M̷angsa B̷anjir di Kedah

Fenomena kepala air di kawasan air terjun berhampiran Gunung Jerai di sini, petang tadi, umpama tsvnami kecil.

Ia ekoran keadaannya yang berombak kuat sehingga mengakibatkan pokok serta jambatan runtuh dengan sekelip mata.

Begitulah yang diceritakan oleh penduduk kampung apabila melihat keadaan air deras luar biasa di sungai berhampiran rumahnya.

Ia berlaku semasa kejadian kepala air dari puncak Gunung Jerai ‘mengganas’ sehingga mengakibatkan banjir besar di kawasan sekitarnya.

Melihat keadaan ini, pendakwah terkenal ini telah mengambil keputusan drastik menghantar bantuan terus ke sana.

Walaupun dilanda pelbagai isu panas, ia tidak mematahkan semangat lendakwah dan kumpulannya ini untuk terus menyalurkan kebaikkan dan bantuan.

Tidak Toleh Belakang

Melihat ke ruangan FBnya, pendakwah ini meluahkan apa yang dilihat di depan mata tentang keadaan yang berlaku di sana.

“Ziarah dan misi bantuan ke Yan Kedah. Bawa hadiah Tilam dan barang makanan serta sumbangan.

Sebak lihat di pusat operasi menyelamat ini lebih 300 orang. Tadi berjumpa Ketua pengarah Bomba Kedah yang bekerja keras dalam misi ini.

Ia dilakukan bersama dengan pihak Bomba, PDRM, APM, Rescue Bencana Malaysia, dan Ngo lain yang dari awal membantu.

Masjid Jamek Yan dan Sekolah Kebangsaan Hj Nyak Gam menjadi tempat tumpuan NGO membantu.

Sekolah habis semua komputer,alatan, meja, perabot,sehingga semua cakap sama semua pakaian habis sampai tiada pakaian dalam.

Ramai yang cuma dapat selamatkan diri je. Perabot dan barang elektrik semua habis. Sedih lihat mereka. Berat ujian.

Petugas bertungkus lumus mencari mangsa banjir. Belum pernah terjadi sebesar ini kata mereka.

Kami bersama team Masjid Jamek Yan dan Masjid Ahmadiah bawa sedikit bantuan dan sumbangan buat petugas disini.

Semoga menjadi asbab kebaikan.”

Terus Salurkan Bantuan

“Kami ziarah rumah mantan Imam berumur 90an yang masih hilang dibawa air.

Beri sedikit kata semangat dan doa serta sedikit sumbangan buat isterinya dan ahli keluarga. Sayu dengar Imam ini tak boleh bangun.

Keluarga yang mandikan dan uruskannya. Rumah ni masih selamat asbab Allah lindung dengan pokok besar.

Jika tak langsung tiada tempat berpaut dan lain-lain. Dengar anak kecil cucunya bersangkut dekat dahan.

Semoga Allah beri pahala syahid buatnya. Allah beri kekuatan buat ahli keluarganya. Semoga Allah beri ketabahan buat penduduk disini.

Kami bersama Masjid Jamek Yan dan Masjid disini. Terima kasih ajk masjid di Yan.

Terima kasih pihak kerajaan dan semua ngo dan penduduk kampung yang saling bantu membantu.”

Penduduk kampun amnya, amat berterima kasih di atas segala keperihatinan yang ditunjukan oleh kumpulan pendakwah ini.

Namun, netizen juga perasan sesuatu yang berlainan berlaku pada raut wajah pendakwah ini.

Nampak terlalu penat, letih dan tidak bermaya.

“Org yg dengki, cemburu dan hati hitam saja yg selalu mengata ustaz Kerana bersangka buruk konon menunjuk2.

Semua harus FAHAM walaupun dia berduit TETAPI ramai juga rakyat Msia menumpang sedekah utk perkara2 begini tidak kurang yg org kaya2 tanpa disebut nama mereka.

Ustaz Jangan Toleh Belakang. Kami Semua ada bersama dengan Ustaz

Jadi amanah yg berikan kepada ustaz kena juga dia hibahkan laman web agar amanah duit yg kita sumbangkan itu kita tahu k mana larinya, bukan nya dia mau menunjuk2kan.

Mungkin sumbang kita yg sikit itu ada terselit juga d sini pahala kita dtp juga” – Rahmat

“Subhanallah .. semoga Allah permudahkan segala niat baik ustaz..Hadir membawa sinar kehidupan semoga sentiasa berada dalam lindungan dan rahmat Allah SWT Aamiin.” – Haslinda

“Melihat gambar sudah gerun. Apa lg yg alami pd hari kejadian. Semoga usaha ust dipermudahkan Allah . Ustaz sendiri dlm masalah, tetapi tetap bersemangat membantu. Semoga ust tabah.” – Ramona

“Teruskan usaha dan amal ustaz. Tak ada mnusia yang terlepas dari dosa. Berusaha menuju jalan yang dicintai Allah. Biarlah sekalian manusia membenci, tapi Allah sayang.” – Musa

Kredit: upnewsupdate