Tindakan Ber4ni Drag0nForce Malaysia Boc0rkan Data 280,000 Pelajar Israhell Dapat Perh4tian Media Pr0-Zi0nist

Sekel0mpok pengg0dam pr0-Palestin, yang menyebut diri mereka sebagai Drag0nForce Malaysia, telah memb0corkan sekitar 280,000 data pelajar Israhell. Data yang diboc0rkan oleh kumpul4n hack3r itu termasuk nama, n0mbor telepon, alamat email, dan alamat rumah.
Memetik lap0ran times of israhell,

pemboc0ran data tersebut mensasarkan mereka yang mendaftar di bawah AcadeMe – laman web Israhell yang memb4ntu pelajar dan para lulusan mencari pekerj4an. Para pak4r di Israhell sudah meminta agar orang ramai menukar kata laIuan dan sentiasa berjaga-jaga dengan email yang mencurigakan.

Pengg0dam yang dipercayai berasal dari Malaysia ini memb0corkan data para pelajar Israel sebagai tindakan bal4s dend4m terhadap kekejaman Israel ke atas Palestin.

Pada peperangan tersebut, jumlah korban di antara warga Palestin di Jalur Gaza, Jerusalem, dan Tebing Barat mencapai 270 orang, termasuk wanita dan kanak-kanak. Sedangkan di Israel hanya 12 orang yang tewas.

Pertempuran 11 hari yang berlaku pada Mei lalu terjadi antara warga Palestin dan polis Israel di Jerusalem Timur atas keputusan Mahkamah Israel yang mahu mengusir beberapa keluarga Palestin dari wilayah Sheikh Jarrah.

Serangan siber itu diumumkan DragonForce Malaysia dalam catatan ke laman webnya dan maklumat pelajar Israel dikongsi menggunakan aplikasi Telegram, lapor the jerusalem post.

Dalam sebuah hantaran ke sebuah forum, DragonForce meminta para penggodam, kumpulan hak asasi manusia, dan aktivis untuk berkempen melawan Israel, yang disebut berulang kali sebagai “Israhell.”

Untuk rekod, pada May lalu DragonForce melancarkan #OpsBedil yang mensasarkan laman web utama Israel. Difahamkan lebih 120 laman web Israel telah digodam. Kejayaan menggodam laman web pangkalan data Israel turut dikongsi di Facebook sebagai bukti, bagaimanapun pihak DragonForce memaklumkan hantaran tersebut telah diturunkan oleh pihak Facebook.

Pada bulan yang sama juga, DragonForce dilaporkan telah berjaya menggodam 5,000 sistem rakaman kamera litar tertutup CCTV yang dipasang di beberapa kediaman milik warga Israel.

Sumber: The Vocket

Pihak MediaPortal tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Media Portal Ya.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini