Malam tu, nenek panggil2 ayah. Aku bennci sgt kat nenek. Subuhnya, nenek dah kaku.

Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum dan salam sejahtera semua. Membaca beberapa tulisan berkenaan menantu yang tak suka dengan mertua yang lanjut usia, yang banyak cakap dan yang nak berkepit dengan anak lelaki nya.. buat aku teringat kat nenek aku. Maaf kalau panjang tulisan aku ni.

Tarikh lahir nenek aku yang tepat tidaklah dapat dipastikan. Tapi yang pasti nya, umur dia dah cecah 80 an tahun 2020 ni.

Nenek aku besarkan ayah aku sorang sorang, sejak dia ditinggalkan suaminya masa ayah aku dalam kandungan lagi.

Ayah aku pulak jadi anak tunggal lepas kematian adik beradik yang lain akibat sakit masa kecik. Jadi boleh kata nenek aku hanya ada ayah aku seorang je dalam hidup dia.
Lepas SPM, ayah aku dapat kerja tetap tapi di negeri lain yang jauh daripada kampung.

Sampailah ayah aku menikah dan kami adik beradik lahir, nenek masih tinggal seorang nun jauh di kampung.

Disebabkan faktor kos yang mahal, kami balik jenguk nenek setahun sekali waktu raya je. Tahun demi tahun berlalu, kesihatan nenek makin merosot jadi ayah buat keputusan bawak nenek tinggal sekali dengan kami. Masa ni umur nenek dah 70 lebih. Hubungan aku dengan nenek bukan macam orang lain. Aku langsung tak rapat dengan dia.

Tak pernah ada adegan bermanja dengan nenek. Usap usap kepala ke, pelok ke, gurau gurau ke.. macam dalam drama selalu tu kan. Tak pernah.

In fact, aku yang berusaha untuk tak rapat dengan nenek disebabkan faktor yang aku takmau cerita di sini. Yang aku nak higlight ialah betapa dingin hubungan kami. Nenek aku jenis suka bercerita.

Aku rimas sebab nenek suka bercerita pasal orang orang kampung dia yang aku tak kenal pun. Bagi aku, buat apa aku nak dengar benda yang aku tak minat.

Selain tu, nenek suka tanya soalan yang sama berulang ulang kali. Contoh dia tanya ayah aku mana. Aku jawab ayah ke masjid.

Tak sampai berapa minit, nenek akan tanya lagi soalan yang sama. Ataupun dia sendiri yang akan bagitau aku semula, ayah ke masjid tadi.. macam aku yang tak tahu. Walhal dia lupa yang dia dah tanya aku soalan tu beratus kali.

Selagi aku depan mata dia, dia akan ulang ulang tanya dan cakap benda yang sama. Cuba bayang perasaan rimas aku masa tu.

Bila benda ni aku hadap berulang ulang kali, setiap hari dan bertahun tahun, lama kelamaan aku makin kurng ajar. Aku dah berani suruh nenek diam bila dah lama sangat dia bercakap. Perangai nenek yang suka bercakap ni, bawak ke waktu malam. Bukan setakat bercakap, nenek siap panggil panggil ayah sampai 1 rumah dengar.

Takde apa hal yang urgent pun tapi dah jadi tabiat nenek macam tu. Rumah kami tak besar mana, pulak tu waktu malam memang sunyi.

Jadi suara nenek macam ter amplifly ke level menjerit jerit. Aku ni jenis senang terjaga. Bila dah buka mata, aku susah nak lelap.

Banyak je hari di mana aku pegi kerja dalam mode zombie sebab tak tidur malam. Kesihatan mak ayah aku pun turut terkesan sebab penat melayan nenek.

Waktu siang melayan makan minum dan jaga kebersihan nenek. Waktu malam kami tak dapat tidur sebab nenek buat bising.

Disebabkan penat dan tak cukup rehat, kadang kadang suasana dalam rumah jadi tegang bila masing masing cepat naik angin.

Dulu sesekali kami ada jugak keluar sekeluarga untuk makan makan atau jalan jalan tapi sejak ada nenek, nak pegi jemputan kahwin pun susah sebab kena susun jadual siapa yang boleh tunggu dekat rumah untuk tengokkan nenek.

Dalam masa 10 minit nenek boleh berulang ke toilet hingga 4 ke 5 kali. Walaupun nenek pakai lampin dewasa tapi dia tetap nak pegi toilet, takmau buang dalam lampin.

Itu belum dikira cerewet nya nenek bab makanan. Jadi bila bawak nenek berjalan jauh memang masalah untuk kami.

Sumpah aku benci sangat nenek waktu ni. Bagi aku nenek menyusahkan ayah dan mak sebab kena jaga nenek, sedangkan ayah mak pun dah lanjut usia. Aku sampai tahap persoalkan berapa lama lagi aku akan hadap keadaan ni. Bila lah rumah ni akan aman. Bila lah aku boleh bebas untuk keluar rumah bila bila masa.

Kenapalah kami tak dapat enjoy melancong sana sini macam family orang lain… semua sebab nenek. At this point, aku dah tak bercakap langsung dengan nenek. Aku tak duduk tengok tv atau makan sekali dengan dia. Of course ayah kecewa dengan perangai aku ni.

Aku pernah try berbaik baik dengan nenek.. tapi kejap je. Tak lama nanti setan dalam diri aku ni hidupkan balik api kebencian aku. Satu malam tu, macam biasa nya aku terjaga dari tidur disebabkan suara nenek yang panggil panggil ayah. Macam biasa lah tabiat nenek waktu malam kan.

Aku dengar suara ayah membalas pada nenek. Bila ayah jawab, nenek cuma cakap merapu. Aku dengar nenek batuk batuk, suara dia pun macam penat.

Tapi dia masih nak memanggil manggil ayah. Sampai one point, suara ayah macam meninggi sikit bila jawab dekat nenek.

Mungkin sebab ayah penat, nak tidur tapi diganggu. Dalam hati aku sempat merungut, “kesian ayah, tak dapat nak tidur lena sebabkan mak dia.

Nenek ni pun, dah semput batuk batuk macam tu tapi tetap nak panggil ayah lagi”. Lepas tu entah macam mana aku terlelap.

Lepas solat subuh pagi tu, aku dengar mak panggil nenek. Beberapa minit lepas tu, suara mak lain macam. Cepat cepat aku keluar bilik pegi dekat mak dengan nenek. Mak suruh aku tengokkan nenek ni. Dengan sekali pandang muka nenek, terus terdetik dalam hati aku yang nenek dah takde. Aku pegang tangan nenek yang jarang aku sentuh tu. Sejuk.

Bila mak dengar aku cakap macam tu, mak hampir nak rebah. Cepat cepat aku sambut mak dan baringkan dia. Aku terus call ayah yang masa tu keluar ke masjid. Aku bagitahu yang nenek dah takde nafas, badan dah sejuk.

Ayah terkejut. Ayah kata masa malam tu nenek ada lah panggil panggil, tapi tak lama dalam melayan nenek tu, ayah pun terlelap.

Bila bangun subuh tu ayah tengok nenek tidur lena je. Ayah terus ke masjid sebab tak sangka apa apa. Lepas letak telefon tu, aku macam tersedar realiti nya.

Nenek aku dah takde. Semalam yang aku terjaga tu… mungkin itulah detik terakhir nyawa nenek. Yang aku pulak boleh merungut pasal dia dalam hati dan sambung tidur. Tak terlintas langsung dalam fikiran aku nak pegi tengok kenapa nenek batuk batuk…… ya Allah betapa kejam nya aku.

Mak aku tengah berbaring dan menangis. Aku capai wet tissue, aku bersihkan nenek setakat aku mampu. Aku lap muka dan badan nenek, kemaskan pakaian nenek…. Selembut lembutnya aku lap. Sebab aku nak nenek nampak kemas bila sekejap lagi orang masjid sampai untuk uruskan jnazah nenek.

Air mata pun mula turun perlahan lahan masa ni bila aku sedar yang nenek takkan bangun dah, nenek takkan bercakap lagi dah, takkan memanggil manggil lagi. Aku volunteer untuk join sama sama mandikan jnazah nenek. Untuk pertama dan terakhir kalinya, aku ambilkan wudhu untuk nenek.

Untuk pertama dan terakhir kalinya, aku pakaikan celak dan wangian pada nenek lepas selesai jnazah dimandikan. Untuk pertama dan terakhir kali nya, aku ciom dahi nenek sebelum kain kafan yang menutup muka nenek diikat kemas.

Saat tu aku lupa yang aku bencikan sangat nenek. Air mata keluar tak tertahan, tak pedulikan siapa yang pandang. Perkataan sesal pun takkan dapat gambarkan perasaan aku waktu tu. Dan haritu, untuk pertama kali nya aku sebut nama aruwah nenek dalam doaku selepas solat.

Masa nenek hidup, aku sombong tak pernah doakan kesihatan nenek. Semoga Allah ampunkan dosa dosa aku.

Aruwah nenek pergi beberapa bulan lepas. Mungkin cerita aku ni takde persamaan pun dengan kisah menantu menantu yang aku sebut di atas tadi.

Cuma kebetulan umur aruwah nenek aku lebih kurang dengan mak mak mertua yang diceritakan dalam kisah menantu tersebut.

Untuk mereka yang tengah berhadapan dengan warga emas macam aruwah nenek aku, cuma satu je aku boleh cakap, bersabarlah. Klise tapi memang betul, jaga warga emas ni memang bukan mudah tapi bila dia takde nanti, moment moment itulah yang kita akan kenang.

Ini kata kata daripada mak aku, from her point of view sebagai menantu tunggal yang kena jaga mertua yang sakit bertahun tahun. Terima kasih sudi baca. Kredit edisimedia.

Reaksi Warganet

Rosmawati Suratnu –Bermakna sejak ayah dia kerja, nenek tu tinggal sendiri, tiada teman. Sedihnye.. Baru dpat teman bercerita, tak nak layan pulak. Kesian sangat nenek tu…

Puteri Pelangi –Bila ada sesalan … asbab untuk kita terus memanjatkan doa moga aruwah berbahagia disana. Tak dapat berbakti ketika hayat didunia, berbaktilah tika aruwah nenak disana. Belum terlewat

Farah Suhana –Cerita ni mengingatkan hari hari terakhir nenek aku. Petang sehari sebelum nenek aku meninggal tu aku balik keje singgah di rumah mak ayah aku. Aku nampak nenek aku termenung dan merenung ke arah aku tanpa bersuara. Aku pulak mase tu penat baru balik keje tak tegur pulak nenek aku deka tangga rumah dia (rumah mak ayah sebelah umah nenek aku).

Then lepas aku jumpa mak ayah aku kejap, terus aku balik rumah aku. Pagi esok time aku tengah bersiap nak pergi keje, suami aku bagitau aku suruh tengok group Whatsapp family aku. Aku rasa macam nk pitam bila mak aku cakap nenek aku dah meninggal. Mengejut. Aku rasa menyesal sangat tak tegur nenek aku. Menyesal yang tak berkesudahan.

Memang nenek aku agak pilih kasih dan kami selalu bermasam muka (biasalah orang tua dan aku orang muda yang berdrah panas) dengan aku tapi bila nenek dah takde perasaan sayu sedih dan kehilangan tu memang tak boleh dinafikan. Alhamdulillah nenek aku pergi dengan mudah dan urusan semua dipermudahkan. Alfatihah untuk nenek ku, Che Jah binti Mamat

Alina Said –Ini lah pngalaman mnjaga ibubapa yang lanjut usia. Pemikiran atau daya fikir mereka sudah merosot malah tak dapat uruskan diri sendiri. Bagi yang tak sabar, akan lalui pelbagai karenah yang memang mencabar segalanya.. Terkadang menjadikan kita tak mmpu mnghadapi perkara begini. Ada masa sampai tahap kita rasa nak lari dari smua ni.

Namun, siapa kita nak lari dari ujian begini. Kadang menangis kerana penat yang melampau, lelah yang tak terhingga kerana tak cukup rehat, strss yang mlampau.. Sukar nak diungkap dengan kata kata. Tapi dalam hati, kita masih berdoa agar Allah permudahkan segalanya, kerana tanggungjwb seorang anak akan cuba mmbahagiakan ibubapa sebaik mungkin.

Kita tak mampu untuk berkata bahawa ujian ini adalah menduga kerana kadang kadang hati kita juga dibisikkan dengan hasutan. Kita nk jadi yang terbaik namun semampu mana kita terdaya menanggungnya.

Hanya SABAR.. DOA.. REDHA.Memang sesal itu berada dipenghujungnya tatkala mereka telah mninggalkan kita untuk selamanya, dan tiada lagi doa mereka untuk kita.

SN Afiqah –Aku sangat sayangkan tok wan aku. Masa aku kecik kecik dia yang jaga aku.. Ibu dan ayah aku kerja. Aku memang manja dengan tok wan aku. Sebelum aku kawen aku tido sebilik dengan tok wan. Dulu aku kerja fast food. Kalau shift closing memang selalu balik pukul 12 ke atas. Tok wan aku akan setia tunggu aku balik.

Dia akan berdiri berjam jam dekat tingkap and bila aku dah balik dia yang akan bukak kan pintu untuk aku. Tok wan tak suka bercerita, tapi aku yang selalu suruh dia cerita zaman dia remaja macam mane, macam mane kenal tok tan aku, mengidam apa masa mengandung dulu.

Aku sayang sangat tok wan aku. Alhamdulillah tok wan aku sihat lagi.. Umur dah 88. Tapi masih boleh solat, mengaji, puasa. Alhamdulillah.. Semoga Allah kurniakan tok wan umur yabg berkat dan kesihatan yang baik.. Aku belum puas nak berbakti dekat tok wan aku.

Sumber – RS (Bukan nama sebenar) via IIUMC.