Aku hanya “diperluk̷an” bila isteri nak zuri̷at je. Bila d̷ah lek̷at, isteri taw̷ar semula

Foto sekadar hiasan. Assalam semua pembaca. Aku ada nak kongsikan kisah rumah tangga yang jarang dengar kedua-dua mentua baik sangat dengan menantu tetapi hubungan tetap bergoyang. Selalu yang didengar masalah akibat mentua, mak ayah yang selalu masuk campur, tapi kisah aku ni lain, mentua kedua-dua belah anggap menantu lebih pada anak sendiri

Aku seorang suami, usia perkahwinan baru menjengah 6 tahun dan alhamdulillah dikurniakan dengan 3 zuriat yang sangat baik. Isteri pula berumur 2 tahun lebih dari aku.

Pada awal perkahwinan, alhamdulillah semuanya baik, kenal tak lama lebih kurang 2 bulan sebab kawan 1 uni dan terus nikah dan dikurniakan puteri sulong dalam tahun yang sama.

Mentua pula sangat baik dan seluruh keluarga sayangkan isteri aku, kami tinggal jauh di borneo kerana bertugas disana, setiap kali pulang kampung halaman mesti ada hadiah diberi kepada isteri dan anak2.

Sama juga dengan aku, mak ayah isteri aku sangat baik dan selalu layan sampai aku segan dengan anak2 dan biras yang lain.

Kisah kucar-kacir bermula lepas anak kedua dilahirkan di bumi kenyalang, akibat tidak dapat pulang ke kampung isteri seperti bersalin anak pertama, aku menjaga isteri selepas berpantang sendiri dengan dibantu kakak aku yang datang sekejap untuk tolong jaga anak sulong.

Lepas saja bersalin, em0si isteri jadi kurang stabil, dia cakap aku tidak lagi ambil berat dengan dia.

Aku faham dengan perasaan selepas bersalin yang perluukan perhatian, tapi dengan kerja yang pulang sampai jam 5 dan untuk menguruskan anak pertama dan masak untuk isteri serta mengemas rumah lagi, aku tidak sempat nak betul betul jaga dia dengan penuh perhatian.

Pernah seingat aku dari mula mula kahwin sampai 6 tahun ni, sudah 4 kali dia mohon cerrai dengan aku bila setiap kali bergaduh.

Tapi gaduh dalam diam, tiba tiba masuk mesej dan dia tak bercakap pon depan depan. Isteri aku jenis pendiam dan tidak suka berkongsi cerita. Kalau di ajak berbincang dia hanya akan cakap tak ada apa2 dan diam bila ditanya.

Selepas kali ke-4 diminta cerrai aku pon rasa down sangat, sampai aku berserah dan cakap kalau la itu kemahuan dia, boleh aku turutkan tapi tunggu sampai balik kampung, aku hantar dia balik ke keluarga dia.

Bila dengar begitu, isteri terduduk. Terus dia mohon maaf dengan aku dan tak pernah cakap lagi tentang tu. Tapi masalahnya sampai sekarang bila ada yang tidak kena mesti dia akan diam dan bercakap langsung.

Tapi kalau depan anak anak dan keluarga masing masing pandai sembunyikan macam kami tiada apa berlaku, bila kami berdua sendiri sampai seminggu tak bercakap walaupon duduk bersebelahan.

Aku masih lagi mencari salah silap aku dimana, sebabnya kerja rumah seperti mengemas dan menyapu, basuh, jemur lipat dan menggantung kain semua aku yang buat termasuk baju sendiri anak anak dan dia.

Ni bukan cerita nak up diri, tapi dia yang mengaku aku yang buat semuanya dari mula mula kahwin. Dia cuma perlu iron baju kerja dan masak kadang kadang. Aku pula akan tanya, nak masak tak harini, kalau tak nak memang aku akan beli sahaja dan dia tak perlu masak.

6 tahun perkahwinan, tak sampai 10 kali dia buat kerja rumah walaupon baju dia sudah dilipat, sengaja aku tinggal disitu untuk simpan dalam almari tapi tetap tak bergerak walaupon dah 2 minggu.

Dia lebih banyak jaga anak dari aku sebab tu aku tak kisah sangat tentang kerja rumah. Tapi aku juga sama sama jaga anak dan uruskan anak seperti mandi dan suap makan serta ajar anak.

Aku tak berkira untuk anak dan isteri, apa saja yang mereka nak makan aku akan penuhi. Gaji tidaklah besar sangat dengan setahun 3 kali pulang dari borneo, duit banyak habis untuk tiket flight sampaikan sejujurnya aku dah kerja 8 tahun tapi tiada simpanan.

Tapi alhamdulillah semua cukup setiap bulan cuma aku ni suka berbelanja untuk anak dan isteri kalau ada lebihan wang sebab tu takda simpanan dan untuk aku tak kisah pon untuk aku tak ada apa.

Cuma yang aku terkilan, sampai sekarang tak dapat nak belikan barang kemas untuk isteri walaupon dia tak pernah minta. Cuma mak cik aku ada bagi seutas gelang tangan dia untuk isteri aku sebagai hadiah.

Baiknya keluarga aku sampaikan aku anak saudara sendiri tak pernah dibagi apa apa tapi isteri dibagi pakaian dan banyak lagi barang lain tapi aku tak kisah asal dia bahagia.

Bab hubungan pula agak dingin, kadang kadang sebulan hanya sekali atau 2 kali sahaja itu pon selepas berkali kali dipujuk dan kadang kadang tiada langsung pon pernah.

Tapi lain pula sekarang, sebab isteri nak hamil anak ke-4, bersungguh sungguh dia minta sampaikan aku rasa aku ni hanya diperluukan bila nak zuriat.

Bila sudah mengandung dia banyak memberi alasan bila nak berhubungan. Lepas bersalin dia akan berpantang 150 hari, aku tak kisah pon sebab untuk kesihatan dia juga tapi lepas pantang pon dia endah tak endah ja dengan aku.

Dah hampir 2 bulan aku duduk dirumah mentua musim PKP ni sebab tak dapat balik ke borneo. Dan isteri aku kembali dengan perangai diam dia bila ada yang tak kena.

Masalahnya aku pon tak tahu salah apa yang aku buat sampai 2 minggu kami tak bercakap sedangkan aku sudah buat kerja rumah walaupon dirumah mentua.

Cuci, lipat pakaian, urus anak dan aku dah turuti semua kehendak apa yang dipesan, semuanya aku beli walaupon terpaksa meredah di musim PKP ni.

Sejujurnya bila jadi begini terus akan datang 1 perasaan tawar hati dengan isteri. Aku hanya bertahan untuk anak anak saja sebab bila jadi begini dan anak anak buat perangai.

Dia akan marahkan anak anak sebab em0si tak stabil sebab berdiam diri dan tidak mahu berbincang apatah lagi bercakap, hanya memendam perasaan.

Aku terima ujian ini dengan redha. kedua-dua keluarga sangat baik, aku tak sanggup nak luukakan hati kedua mentua dan mak ayah aku andai jalan perpisahan adalah yang terakhir.

Setiap kali aku terdetik di hati, aku cuba bayangkan wajah keempat orang tua yang akan sedih dan terbayang anak anak aku. Aku juga tak sanggup nak biarkan kedua dua anak kami membesar tanpa cukup kasih sayang ayah dan ibu.

Doakan aku kuat agar menjadi seorang suami yang penyabar dan soleh.

Ramai terkesan dgn perkongsian ini, apa reaksi warganet

Athirah Ahmad, Mungkinkah isteri ada postpartum deppresion. Benda penyaakit ni mcm angin.. Bertiup jdi mcm2, tenang dia ok balik. Cubala kaedah moden dan perubatan islam.

Semoga hubungan tt dan isteri kembalik mesra dan bahagia. Insyallah ada doa di sini yg Allah makbulkan. Bersangka baik pada Allah. Dlm diam mungkin ada sebab kenapa diberi ujian sebegini.

Eija Maq, Encik ada tak ucapkan Terima kasih syg, i love u, sorry syg. ada x? Ada x dia bercerita pape encik reply atau encik pun diamkan diri sebab masing2 penat masing2 stress dgn anak nak membesar? Bawak isteri jumpa pakar dapatkan rawatan. Dia syg tu tapi hati dia kosong. Maybe berpantang xsempurna.

Melisa Laila, Komunikasi tu penting. Dia berdiam awak tak sungguh-sungguh nak tanya alamatnya sampai ke sudah tak kan selesai dan semakin hari semakin memendam rasa, semakin tawar hati. bah4ya tu.

Dari gaya penceritaan awak isteri tu over sangat. Suami dah banyak bantu buat keje rumah masih lagi nak merajuk, apa yang tak kena entah. Dah ada yang tak puas hati tak reti pula berbincang Tapi kita tak dengar dua2 belah pihak so i taknak komen lebih.

Dzarul Azfan, bang, kau wsap je dia. dh dia x nak bcakap kan? kau ckap jela, “abg dh twr hati la cmni, kalau rasa syurga bkn kat abg lagi, awk buat la cara awak.

Sy pun ada perasaan, penat nak jaga ank, jaga rumah, nk jaga awak lagi. Esok lusa sy mati, jgn mse tu nak mtk maaf” ha tgk dia bls apa.. payah sgt..dh tlg buat smua benda kot.. aoila..lemak betul cmni.

Norman Haris, Alhamdulillah bang confessor…awak menjalakan tgjwb YG betul…nasihat yg boleh diberi bawalah berbincang..kalau x boleh dan segan nk libatkan family bawalah ke kaunselor…samaada kaunselor luar pejabat agama.

Insyallah cube sehabis baik bang…jgn malu Dan segan…lagi dibiarkan Akan lagi makan hati…nnti lagi senang org ketiga Akan menghasut…Tu jela bang boleh cakap.

Roza Rahman, Ooooo..kacang je masalah kau tu. Kau kena bt suprise sekali-sekala kt bini kau. Tak semestinya gelang emas, istana berlian bagai. Hallaaa xtahu suprise tu apa.. gugel la suprise tu camne.

Takpun kau dah lama tak bawak dia cuti2 honeymoon atau me time. Maklumlah lelaki Malaya ni jenis direct forward. Reti romantik time bercinta je.

Bini kau ni agaknya byk tengok drama meleleh jam 7 ke, drama korea, filem hindustan..terbawak2 la bandingan kat suami sendiri kisahnya….walaupun suami tu dah cukup baik bukan jenis bewak hidup, pen4gih, penjaahat semua.

Takpun klau tak jalan jgk…kau bawaklah wife dengar Seminar Ebit Lew tu lepas abis PKP nti. Ajar bersyukur, ajak solat jemaah, pegang ubun2 bini kau, doakan baik2. Akk tahulah, sbb Akk pun pompuan sama cam bini kau.

Haris Iman, Banyakkan bersabar tt.. cuba bincang berdua,tak pun keluar berjalan berdua tanpa anak2.. bincang dari hati ke hati.. apa masalahnya, kalau wife still mcm tu jugak, dia ni ade skit dalaman la kot..

mana mungkin dia diam tanpa ada reason.. umat akhir zaman ni mmg byk penyaakit.. kdg tu pelik2 bunyi penyaakit nye pun..dis0rder tu la, dis0der ni la.

Kakak Ika, For me communication is the key in relationships. Benci bagitahu , sayang bagitahu . Lagi lagi bila bergaduh ambik masa utk cooldown lepastu slowtalk.

Turunkan ego lepastu face to face ckp ape yg tak puas hati . Masa tu cerita lah apa yg tak puas hati , diam lama lama nanti jadi dndam tak puas hati dan sebagainya.

Kartini Saari, Elok jumpa kaunselor.. Mana tahu dgn pakar dia boleh luahkan apa terbuku.. Berbincang apa masalah smpai jd mcm tu… Kalo tak jln, bawa jumpa psikatri… Perubatan traditional pun bawa juga… At least ada effort nk isteri jd normal kembali… Bukan utk orang lain pun, utk diri sendiri dan anak2 juga.

Pihak MediaPortal tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Media Portal Ya.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini

Sumber – Haffiz Islamuddin (Bukan nama sebenar) via IIUMC/edisimaya