ɴᴀᴊɪꜱ ʟᴇᴍʙᴜ 1 ᴛᴀɴ ᴅɪᴄᴜʀɪ, ᴘᴏʟɪꜱ ʟᴀɴᴄᴀʀ ᴏᴘᴇʀᴀꜱɪ ʙᴇꜱᴀʀ-ʙᴇꜱᴀʀᴀɴ ʙᴜʀᴜ ꜱᴜꜱᴘᴇᴋ

Polis di India sedang melakukan 0perasi membvru secara besar-besaran susulan mendapat lap0ran sekumpulan per0mpak telah mencuri h4mpir satu tan t4hi lembu dari sebuah kampung.

Pendvduk di Kampung Dhurena, Chhattisgarh membuat lap0ran p0lis pada minggu lalu setelah mendapati lebih dari 800 kil0gram n4jis lembu hil4ng dari gudang mereka.

P0lis berkata, sekumpulan per0mpak terbabit melakukan perbuat4n itu pada waktu malam dengan memec4h masuk gud4ng simpanan dan melarikan k0toran lembu itu yang dianggarkan bernilai kira-kira 1.600 rupee (RM89.83).

“Kami telah meny0al sias4t beberapa $uspek, tetapi belum ada tangk4pan,” kata peg4wai p0lis, Harish Tandekar pada Rabu.

Harish juga tidak jelas bagaimana suspek berkemampuan mengangkut sejumlah besar n4jis lembu itu dan m0tif mereka mencurinya. Pihaknya memberi jamin4n sias4tan akan diteruskan dan berusaha mengesan $uspek-$uspek yang terlibat.

Difahamkan, Chhattisgarh membeli n4jis lembu dari peladang tenusu dengan harga 200 rupee per 100 kilogram di bawah skim kerajaan negeri untuk menghasilkan baja kompos. Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, Kerajaan India menggalakkan para petani menjual n4jis lembu untuk tujuan pertanian 0rganik.

Terdapat juga peningkat4n permint4an terhadap n4jis ternakan untuk dijadikan sebagai pr0duk mesra alam seperti lampu tan4h dan untuk rituaI keag4maan.

‘Kek n4jis lembu’ diperbuat dengan mencampurkan n4jis lembu segar dengan jerami yang kemudian dijemur di bawah sinaran matahari sebelum digunakan oleh komuniti pertanian di India untuk menyalakan api. Sebilangan penganut Hindu meng4nggap lembu adalah suci dan najisnya digunakan sebagai ubat-ubat4n dan amalan suci lain.

Pada bulan Mei, penganut-penganut Hindu di bahagian Gujarat barat akan mengunjungi tempat perlindungan lembu seminggu sekali untuk menyapu kotoran haiwan itu pada badan sebelum membersihkan diri menggunakan susu. Mereka percaya najis dari seekor lembu akan meningkatkan sistem ketahanan badan mereka bagi membantu mencegah dan menyembuhkan C.ov1d-I9.

Bagaimanapun, Dr JA Jayalal, Presiden Persatuan Perubatan India memberi amaran bahawa amalan itu tidak berfungsi, sebaliknya menjadi punca virus kerana orang sakit sering berkumpul dalam kumpulan yang mahu menjalani rawatan tersebut.

Pengunjung yang pergi ke tempat tersebut akan menggunakan najis dan air kencing lembu (yang telah diamalkan dalam ritual Hindu selama berabad) dilumurkan pada badan. Dalam masa menunggu kotoran itu kering, mereka akan memeluk lembu dan berlatih yoga untuk meningkatkan tahap tenaga sebelum dibersihkan menggunakan susu.

Pada tahun 2019, Perdana Menteri Nerendra Modi telah melabur lima bilion rupee untuk penyelidikan najis lembu yang akan dijadikan sebagai ubat-ubatan dan produk kebersihan diri seperti ubat gigi, syampu dan penghalau nyamuk.

Sumber: Daily Mail

Pihak MediaPortal tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Media Portal Ya.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini